Perjuangan blom berakhir,tetap cemangat!!!!!!!!!!!!

Bicara Hati, Diri, Jiwa dan Iman


Diri: Wahai Hati, kenapa aku sering merasa engkau selalu kesedihan?
Hati: Barangkali hidupku ini untuk diratap. Kerana itu aku sentiasa bersedih.
Diri: tapi, bukankah hidup ini pasti ada manis dan pahitnya. Namun, kenapa pula pahit lebih kau rasai?
Hati: Mungkin pahit itu penawar perit di hatiku. Wahai Diri, kenapa kau bertanya hal itu?
Diri: Kerana aku turut tersiksa dengan perasaan mu. Mungkinkah ada penawarnya agar suatu hari nanti aku juga dapat merasa sedikit bahagiamu? Andai kau sedari, sudah sekian lama hatimu berlagu pilu sehingga aku termanggu sendu.
Hati: Aku dan hidupku selamanya mencari penawar itu. namun aku rasa terlalu banyak noda di hatiku. Sehingga ruang-ruang yang meliputiku gelap tanpa sekilas cahaya untuk menunjuki jalan-jalan menuju penawar itu. [Tiba-tiba Hati menangis].
Diri: Hati, janganlah begitu, aku tersiksa mendengar tangismu. Tangis hatimu terlalu sendu dan pilu. Terkadang aku merasa terlalu sedih dengan lagu sendu hatimu. Khabarkanlah dukamu itu.
Hati: Diri, aku ini hati yang rindu. Aku perindu pada kenangan lalu. Kenangan lalu yang terindah telah meragut senyumku. Aku terkadang lemah untuk bangkit. Aku terus terdampar di pesisir lautan tangisan.
Diri: Sudahlah, Hati. Aku sangka kau sudah melupakannya. Biarkanlah segala kenangan itu berlalu. Bukankah itu sudah takdirNya, siapa pula kita untuk menghalangnya.
Hati: Aku bukan menghalangi takdirNya, aku juga tidak akan mampu melawan ketentuanNya. Namun terlalu berat untuk aku lalui takdir ini. Aku tidak mampu melupakan kenangan semalam. Ia terlalu indah untuk diingati, namun terlalu duka untuk dihayati. Aku lemah, Diri. [Akhirnya masing-masing menangis]
Diri: Namun, bukankah masa itu penawar segala duka? Bukankah peristiwa itu sudah lama berlalu?
Hati: Benar, masa akan merawat duka. Namun jauh disudut hatiku, aku tidak mampu melepaskan kenangan itu pergi. Bagaimana manmpu sedangkan aku selalu rindu. Tidaklah aku mampu melupakan sesuatu yang selalu aku rindui. Hai Diri, aku sudah penat dengan tangisanku. Namun aku tidak mampu jua menyekanya. Tubir hatiku selalu digenangi air mata rindu. Aku rindu merasa damai dalam pelukan mereka. Aku rindu, Diri.
Diri: Aku mengerti, aku menyaksikan peristiwa itu. Namun, seperti kataku, ia sudah lama berlalu. Cukup-cukuplah merajut rindu. Bukankah rindu itu selalu diiringi sendu. Dan sendu itu hanya menambah luka di hatimu. Rawatlah luka itu, hati. Aku terlalu bersimpati dengan termanggumu itu. cukuplah meratap hal yang lalu. Biarkan kenangan itu pergi darimu, jika ia hanya menambah dukamu. Hidup ini masih panjang untuk dilalui. Janganlah dihabiskan sisa umurmu dengan berair mata.
Hati: Hai Diri. Aku sudah lama memikirkan hal itu. aku masih mencuba melupakan kenagan lalu. Namun terkadang ia kembali memburu rinduku. Ia mengajakku menjejaki lorong-lorong kehidupan lalu yang terkadang memberi aku sekuntum senyuman lantaran imaginasi bahagia yang ku rasa. Namun, terlalu banyak pula duka selepas itu. Diri, aku sentiasa mengerti, kenangan itu tidak mungkin lagi kembali. Hari semalam tidak lagi seperti hari ini. Dakap mereka tidak mungkin lagi aku rasai. Senyum mereka tidak dapat lagi aku ciumi. Hai Diri, aku benar-benar sendiri ketika ini. Aku benar-benar telalu letih dengan tangisan hatiku. Aku semakin lemah untuk keluar dari kepompong duka ini.
Diri: Hati, dugamu salah sekali. Kau pasti bertemu mereka kembali. Dunia ini bukan tempat penyatuan abadi. Maka usahlah kau menunggu-nunggu untuk kembali bersatu. Hanya syurga tempat penyatuan abadi. Kau pasti akan bersama mereka di syurga. Kau pasti mengiringi mereka dengan tawa bukan lagi dengan sendu kecewa. Bukankah syurga itu disediakan untuk sebuah hati? Untuk hati-hati yang tenang? Tidakkah kau mahu menjadi hati yang tenang?
Hati: Benarkah? Tapi bagaimana untuk sampai ke syurga? Bukankah kematian itu satu-satunya cara untuk kesana? Namun, hatiku bukan hati yang tenang. Maka, syurga itu bukanlah milikku jua, Diri.
Diri: Jangan pula kau berperasangka begitu. Nanti bertambah duka hatimu. Benar, hanya kematian akan membawa kau kembali kepangkuan mereka. Namun, jika hatimu bukan hati yang tenang, makan kematian tidak juga akan menghubungkan kamu ke sana. Sia-sialah mereka menantimu di pintu syurga. Tidakkah kau rasa sia-siamu tiada hujungnya?
Hati: Lalu bagaimana dapat aku jadi hati yang tenang. Hati pemilik syurga? Hati yang akan bersatu dengan mereka? Tunjukan aku caranya, Diri.

Diri: Hai hati, aku tidak mampu membawamu ke sana. Aku hanya menuruti segala tingkahmu bukan mengarahi hidupmu. Namun, aku akan temukan engkau dengan dia. Dia ada antara kita namun tidak mungkin kita melihatnya. Dia punya penawar dan cara untuk membawamu ke syurga.

Hati: Kalau begitu, segera bawa aku berjumpanya.
Diri: Dia akan hadir apabila saja kau memanggilnya. Panggillah dia dengan sederhana tapi penuh pengharapan.
Hati: Bagaimana harus ku panggi dia? Apa namanya? Siapa dia?
Diri: Dia adalah aku dan kau juga. Dialah sebenarnya raja diri dan hati. Panggilah dia Jiwa.
Hati: Jiwa?
[Diri berlalu pergi]
Hati: Wahai Diri, siapa dia? Baikkah dia? Mampukah dia merawat dukaku ini? Janganlah kau pergi dahulu. Bagaimana harus aku panggil dia?
Wahai Jiwa,
Kata Diri engkau ada antara kami, engkau raja diri dan aku. maka sudah pasti kau mengetahui rasa hatiku selama ini. Aku mohon izinmu, tunjukkanlah rupamu agar aku mampu berbicara denganmu. Aku khuatir aku akan terus hanyut dalam kesedihan ini.
Jiwa: Wahai Hati. Sesungguhnya urusanku hanyalah dalam pengetahuan Tuhanku. Andai kau mahupun Diri bertanya tentangku, katakanlah. “Urusan ruh itu urusan TuhanMu”. Akulah Ruh dan Jiwamu. Akulah yang menggerakan diri dan hatimu. Berbicaralah denganku walau engkau tidak mampu melihat wajahku. Cantik mahupun buruk, jahat mahu pun baik jiwaku, terletak bagaimana kau canang hatimu. Kau punya kuasa untuk mencipta baik buruk hatimu tapi waspadalah, diri yang menemanimu dan melindungimu juga akan sentiasa terkena tempiasnya.
Hati: Aku ini hati yang sentiasa sendu. Sudah sekian lama tubir hatiku digenangi air mata tangisan lalu. Aku ini telah menjadi hati yang rindu. Rinduku bukan suatu yang madu untuk dirasai, tapi hempedu yang pahit untuk dinikmati. Namun aku sedar, inilah rupa duniaku. Tangisan ini seperti akan terus mengiringi hatiku sampai mati. Aku hati yang rindu terlalu pada mereka. Wahai Jiwa, andai kau tahu siksa hatiku menerima ketentuan takdir Ilahi. Sehingga suatu ketika dahulu aku pernah mempersoalkan takdir yang Esa. Namun, aku menyedarinya kini dan aku menginsafinya. Tapi, rindu itu walau masa lama telah berlalu, masih sukar untuk dilepaskan pergi. Aku terlalu takut untuk membiarkan kenangan itu hanyut tanpa kesan dalam hari-hari mendatang. Aku terlalu menyayangi kenangan semalam. Aku berusaha untuk mengingatinya walaupun ia selalu membuatku menangis. Itulah kenangan-kenangan untuk mengusap rinduku. Wahai Jiwa, khabarkanlah padaku, bagaimana harus aku hentikan tangisan ini tanpa perlu ku menyiksa hatiku untuk melupakannya.
Jiwa: Wahai Hati yang sendu. Benar hidup ini banyak tangis dari ketawa. Takdir itu yakinlah yang terbaik yang disediakan untukmu. Ingatlah, siapakah yang menentukan takdir itu? Andai kau tahu dan kau mengenali Dia, pasti kau tidak akan meragui apatah lagi menyoal kewarasan takdir yang ditentukanNya. Bukankah di hatimu itu adalah tempat hidupnya sebuah Iman? Kenalikah engkau dengan wajah imanmu sendiri?
Hati: Iman? Apa adanya dengan Iman di hatiku? [Tiba-tiba Iman bersuara tanpa juga rupa dan Jiwa hilang]
Iman: Akulah Iman yang hidup dalam hatimu semenjak kau lahir ke muka bumi. Hai Hati, alangkah aku turut merasai dukamu. Namun sayangnya hanya Diri menjadi tempat meluah dukamu sedangkan aku satu-satunya punya penawarnya.
Hati: Iman? Aku tidak melupakan kau, aku masih beribadah kepada Allah untuk meningkatkan darjatmu. Aku kenali siapa engkau. Janganlah kau menambah kecewaku kerana lupa tentang engkau. Aku menghargaimu seperti aku menghargai Diri.
Iman: Tidak, kau hidup dibawah bayangan kesamaran ibadahmu. Kau berusaha meningkatkan darjatku, namun, pernahkah kau cuba mengenali siapa aku sebagai iman yang telah bernadi dalam hatimu semenjak kau merasa dunia ini?
Hati: Maksudmu? Lalu siapa pula engkau?
Iman: Akulah iman yang harus kau patri dalam hatimu bahawa HANYA ALLAH YANG LAYAK MENJADI TUHAN SATU UNTUKMU DAN MUHAMMAD YANG AMANAH DIBERI WAHYU DAN DIANGKAT MENJADI RASULULLAH KECINTAAN ALLAH SEBAGAI PEMBAWA RISALAH KALIMAH AGUNG TUHANMU. Mungkin ia sudah biasa kau dengar pengenalan sebegini dari Diri. Tapi ingatlah, akulah penawar duka dan kecewamu, bukan Diri, bukan Jiwa mahupun hatimu sendiri.
Hati: Jika begitu, khabarkan aku caranya, usahalah kau panjangkan ceritamu. Aku sudah terlalu penat mencari penawarnya merata, aku mohon untuk tidak lagi kecewa.
Iman: Hati, mengertilah tatkala kau mengucapkan shahadatain itu, sesungguhnya kau telah bersaksi dengan diri, hati dan jiwamu bahawa keimanan iaitu aku, yang kau percayai segenap hatimu itu bermaksud satu keredoan atas segala ketentuanNya kepada setiap liku-liku kehidupanmu. Apapun takdir yang membuatmu menangis, pujuklah hatimu bahawa engkau redo baik ataupun buruk takdirnya. Moga yang baik itu memberimu kebaikan yang langsung kau nampaki dan moga juga kau tidak buta dalam hanyutan takdir kesedihan kerana seperti kataku redolah! tentu setiap takdir duka itu ada hikmahnya yang ditangguh kemunculannya. Tapi yakinlah hikmah dan rahmat itu akan mengiringmu dengan syarat kau redo walau dalam tangisanmu.
Hati: Maksudmu, selama ini imanku tidak benar?
Iman: Imanmu itu sudah benar, tapi masih jauh dari kesempurnaan. Anggaplah takdir kehilangan dan derita merajut kerinduan ini kau jadikan sebagai acuan untuk kau belajar mengimani keEsaan Allah. Anggaplah ini ujian untuk mengajarmu erti berserah pada ketentuan Allah. kerana, jika kau murka dengan takdirNya, sesungguhnya kau menolak sifatNya Yang Maha Mengetahui segala yang vacuum, di langit di bumi mahupun yang lalu dan waktu mendatang nanti. Yakinilah Allah telah menyediakan ganjaran yang terbaik untukmu. Yakinlah Allah menunjukimu jalan untuk mendekat kepadaNya dengan syarat kau menjadi orang yang sabar kerana “Sesungguhnya, Allah bersama hambanya yang sabar.” Namun, iringilah kesabaranmu itu dengan sebuah keredoan. Sesungguhnya Allah menerimamu bukan lantaran ganjaran kesabaran yang kau tuai tapi kerana keikhlasan yang kau semai di hati. Mengertikah kau sekarang, duhai Hati? Larakah lagi hatimu?
Hati: [menangis teresak] Oh Iman, aku…aku sudah gagal dalam perhitunganku. Aku sebenarnya mencipta jurang kejauhan dengan mereka lantaran aku tidak mengenali jalan menuju ke syurga. Aku, semakin jauh dari mereka, rinduku sebenarnya tiada guna rupa. Aku, alangkah rugi, wahai Iman!
Iman: Hati, engkau bukan makhluk sempurna. Engkau dicipta untukku dan harus kau tahu turun naik darjatku hanya terletak pada hatimu. Sejauh mana kau benar-benar memahami dan mengimani aku, maka sejauh itulah kau akan merasa hatimu hati yang tenang. Sebaliknya, jika kau letak aku di dasar karat hatimu, maka titisan air matamu tidak mampu mencipta alur untuk menunjuki jalan menuju syurga jika air matamu itu terembes dari rindu yang mengadu domba.
Seperti kata Diri, cukuplah menyiksa diri. Aku Imanmu selamanya bersemadi dalam hatimu. Angkatlah aku pada darjat yang layak aku duduki agar mampu aku menyinsih duka laramu. Aku punya penawar luka semalam dan akan datang. Oleh itu, janganlah kau anggap aku sebagai rerumput yang kering, yang kau pijak sesuka hati di dasar hatimu. Janganlah kau anggap aku hanya cukup mendiami dasar hati. Jika selamanya kau lantaikan aku, maka selamanya kau akan digiling oleh nafsu yang menipu, nafsu yang ingkar untuk sujud kepada Allah, hanya selepas diselam ke neraka sebanyak tiga kali, baru ia menginsafi. Jagalah aku sebaik yang layaknya aku untuk dilindungi semoga aku juga mampu menjagamu dari bisikan nafsu yang cemburu pada hatimu yang ingin kembali tenang.
Wahai Hati,
Hati-hatilah dengan cucukan Nafsu,
Dia tidak punya rupa tapi punya kuasa untuk membinasa,
Jika kau biar hatimu terbuka,
Jika tidak kau beri ku kunci untuk memagari hatimu,
Maka nantilah binasa mengiringi tipu tangisanmu yang kau anggap mulia,
Sebenarnya racun mengikis hatimu.
Jika kau jaga aku, pasti aku jaga engkau dari Nafsu.
Ingatlah,
Airmatamu itu boleh menjadi Nafsu yang tidak kau sedari,
Dia akan mencucuk-cuku hatimu agar terus menangisi,
Lalu engkau akan mula menyoal takdir Ilahi,
Setelah itu kau mula fikir untuk mati,
Kerana kau buta mengenal hikmah yang akan dilimpahi,
Hasil kesabaran yang meninggi.
Hati: Aku tahu kini, benar, hanya engkau yang mampu merawat dukaku. Namun, adakah itu maknanya aku harus melupakan kenangan lalu? Tapi itulah penawar rinduku dikala rindu. Adakah penawar lain sebagai ganti?
Iman: Seperti kataku, akulah satu-satunya penawarmu. Jika aku kau jaga, maka hatimu akan aku lindungi dari kesedihan. Lapangkanlah hatimu untuk mencuba melupakan duka semalam. Bukan layaknya aku untuk menghalang kau dari merindui mereka. Kerana rindumu itu sesuatu yang terlalu suci dan ia anugerah dan nikmat dari Ilahi jika engkau sedari. Rindulah mereka selama kau mahu, namun pesanku selamanyalah pula kau redo dengan pemergian mereka. Namun awaslah dengan bahaya Nafsu yang gila. Rindu sucimu mungkin bertukar noda jika kau lupa pada hikmah sebuah keredoaan kepadaNya.
Tetapi,
Ketahuilah hanya ada satu rindu yang terindah,
Rindu yang membuatmu menangis namun menambah bahagia digenap hatimu.
Rindu yang membuatmu rindu pada kematian,
Rindu yang membuatmu ingin tersenyum selama kehidupan.
Rindu yang memberimu satu harapan untuk hidup pada hari depan,
Rindu yang membuatmu tenang seperti bulan pada malam yang tenang,
Rindu kepada sebuah pertemuan.
Ah, Hati!
Aku juga rindu,
Aku juga punya rindu,
Aku tuainya tanpa bermusim di hatimu,
Tapi sedihku lantaran tidak kau bajai aku
Dengan ibadah dan ilmu.
Kau biarkan Nafsu mengheretmu menjauhiku padaNya,
Aku menjerit pilu tidak kau dengari.
Kau biarkan hatimu hanyut dalam rindu sucimu,
Ttapi kau biarkan aku hancur dalam lemas kekecewaanku.
Aku juga punya rindu yang lebih agung dari segala rindu.
Aku punya rindu kepada Ilahi,
Rindu yang tidak pernah membuah kecewa,
Tapi rindu yang sentiasa membuatmu muda
Untuk sentiasa gah merinduinya.
Hati: Maafkan aku, aku memahami dukamu namun dahulu aku tidak sedari. Alangkah hikmahnya jika aku mampu merasai rasa rindumu pada Ilahi.
Iman: Usahlah kau berduka pilu, Apa yang ku rasai ini, hasil dari izzahmu untuk meningkatkan darjatku. Engkau, Diri dan Jiwa turut pasti merasai nikmat kerinduan pertemuan dengan Ilahi, kecuali Nafsu, tempatnya hanya di neraka Jahim.
Diri; Jiwa dan Iman:
Wahai hati,
Engkau rupa kasih sayang,
Engkau tempat Iman untuk Tuhan,
Engkau rasakan Diri erti senyum dan tangisan,
Engkau bualan seluruh alam.
Wahai Hati,
Padamu ada sejuta harapan,
Bergabung di syurga kenikmatan,
Paculah Iman menuju pengabdian,
Kepada Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang,
Tunjukilah Diri melangkah ke hadapan,
Hadapan yang sirna dari kemunafikan,
Tapi jelas kepada tujuan,
Kembali kepada Tuhan,
Wahai Hati,
Beriringanlah dengan Jiwa,
Kerana aku dan dia sentiasa bersatu,
Kau wujud selama wujudnya dia,
Tapi, hilang kau, kosonglah Jiwa.
Wahai Hati,
Renungilah kata ini,
Semalam itu usah diharap lagi kembali,
Kerana Allah menyediakan hikmah di kemudian hari.
Kerana itu usahlah bersedih lagi,
Ada kuntum kebahgian menanti kini.
Lapangkan segenap hatimu,
Walau apapun takdir Ilahi,
Redolah setulus hati,
Ingatlah!
Kaulah yang Dia rindui,
Untuk sebuah pertemuan sejati,
Mengadap Wajah Allah yang diidami.
……………….
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s